Buka Raimuna Jatim ke-XIV, Gubernur Khofifah Ajak Songsong Indonesia Emas 2045

Reporter: IRFAK
Editor: DM
Gubenur Jawa Timur Khofifah lndar Parawansa saat penyulutan obor Raimuna
Gubenur Jawa Timur Khofifah lndar Parawansa saat penyulutan obor Raimuna

152 seconds reading this post

TRENGGALEK, transnews.co.id – Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa membuka kegiatan Raimuna Jawa Timur ke-XIV Tahun 2023 di Bumi Perkemahan Pantai Prigi, Kabupaten Trenggalek, Jumat (17/11/2023) malam.

Pembukaan ditandai dengan penyulutan obor Raimuna oleh Gubernur Khofifah yang didampingi Bupati Trenggalek Mochamad Nur Arifin, Ketua Kwartir Daerah Gerakan Pramuka Jawa Timur Arum Sabil, dan Kepala Dinas Kepemudaan dan Olahraga Jawa Timur Ali Kuncoro.

Dalam acara yang diikuti oleh 1.500 anggota Pramuka Penegak dan Pandega ini, Gubernur Khofifah berpesan agar semuanya menyiapkan diri untuk menyongsong Indonesia Emas 2045. Karena para peserta inilah yang nantinya turut andil menjadi pemimpin bangsa di masa depan.

“Saya selalu menyampaikan bersiaplah menuju Indonesia Emas 2045. Karena adik-adiklah generasi emasnya. Saya berharap bahwa seluruh Penegak dan Pandega tidak bersiap menjadi karyawan, tapi bersiap menjadi juragan, pemimpin di berbagai sektor kehidupan,” ujarnya.

BACA JUGA :  Gubernur Kepri Positif Terpapar Covid-19
Gubenur Jawa Timur Hj Khofifah Indar Parawansa bersa Ketua Kwarda Jawa Timur H.M Arum Sabil,SP,SH.
Gubenur Jawa Timur Hj Khofifah Indar Parawansa bersa Ketua Kwarda Jawa Timur H.M
Arum Sabil,SP,SH.

Gubernur Khofifah meyakini, apapun profesi yang digeluti di masa mendatang, para pandu bisa menempati posisi strategis di negeri ini. Sehingga mereka dapat melanjutkan pembangunan Indonesia di semua sektor dengan penuh integritas dan berkualitas.

“Yang mau jadi TNI-Polri, bersiap-siap karena umur 40 tahunan sudah ada yang bisa jadi kolonel. Yang akan menjadi dosen, mudah-mudahan bisa jadi profesor. Dan yang mau masuk di ranah ekonomi, semoga bisa jadi bos besar,” katanya.

Untuk itu, Gubernur Khofifah menekankan pentingnya kebersamaan dan persaudaraan yang terjalin di Raimuna. Sebab, untuk menjadi pemimpin strategis dibutuhkan kekompakan.

“Maka saya pikir Raimuna Jatim 5 tahun sekali itu terlalu lama. Jadi saya menyarankan agar Raimuna Jatim bisa digelar 3 tahun sekali secara rutin agar kebersamaan dan kebersatuan ini terus terjalin,” katanya.

Selain menyiapkan diri, Khofifah juga berpesan agar para pandu juga menjaga lingkungan untuk masa depan kehidupan. Menurutnya, Pramuka Jawa Timur dapat memberikan dampak besar dengan jumlah anggota sebanyak 3,3 juta orang berdasarkan Sistem Informasi Pengelolaan Anggota (SIPA).

BACA JUGA :  Gubernur Khofifah Sebut Penyandang Disabilitas Memiliki Potensi Luar Biasa

“Nenek moyang kita ini adalah pelaut karena wilayah Indonesia 84 persen maritim. Jadi cinta kita kepada laut harus berseiring dengan menjaga daya dukung alam dan daya dukung lingkungan. Termasuk menjaga habita laut,” kata Khofifah.

Hj Khofifah bersama Ketua Kwarda Jawa timur H.M.Arum Sabil.dan 1.500 Anggota Pramuka
Hj Khofifah bersama Ketua Kwarda Jawa timur H.M.Arum Sabil.dan 1.500 Anggota Pramuka

“Lingkungan kita sangat tergantung kepada kepedulian kita untuk menjaga dan terus bisa melakukan pemeliharaan. Sehingga ketika dunia sekarang sedang sibuk untuk mencari solusi atas genomena global warming, maka kita bisa menjadi bagian dari pemberi solusinya,” imbuhnya.

Untuk diketahui, Raimuna Jatim ini digelar selama lima hari, pada 16-21 November 2023. Sebanyak 34 kegiatan telah disiapkan untuk memberikan pengalaman terbaik dan edukatif bagi para peserta. Kegiatan tersebut terbagi ke dalam 8 kategori, yaitu giat umum, khusus, adventure, potensi pesisir, rekreasi, wisata, palagan produktif, dan giat sustainable development goals (SDGs).

BACA JUGA :  Gubernur Jatim Bagikan Sembako kepada Perintis Kemerdekaan

Kata Raimuna sendiri merupakan gabungan dari Bahasa Ambai, Kabupaten Kepulauan Yapen, Papua. “Rai” yang berarti berkumpulnya sekelompok orang untuk mencapai tujuan tertentu dan “Muna” yang berarti pengaruh baik kekuatan jiwa seseorang dalam mencapai kesuksesan.

Sehingga diharapkan, para pemuda memiliki jiwa guyub rukun yang saling tolong menolong dalam kebaikan. Dengan begitu, akan terlahir SDM Indonesia yang berkualitas dan siap menyongsong Indonesia Emas 2045.

Catatan Redaksi: Apabila ada pihak yang merasa dirugikan atau keberatan dengan penayangan artikel dan/atau berita tersebut di atas, silahkan mengirim sanggahan dan/atau koreksi kepada Kami sebagaimana diatur dalam Pasal 1 ayat (11) dan (12) UU Nomor 40 tahun 1999 tentang Pers melalui email: transnewsredaksi@gmail.com

Pos terkait