Kendaraan Bermotor Penyumbang Polusi Udara Tetinggi Di Jabar

BANDUNG,Transnews – Kepala Dinas Lingkungan Hidup Provinsi Jawa Barat Bambang Rianto,usai memperingati Hari Lingkungan Hidup Se Dunia di Bandung,Kamis (25/7/19) mengatakan, Indeks Kualitas Lingkungan Hidup (IKLH) Jawa Barat selalu berada diurutan lima terbawah.

” Situasi tersebut menjadi penanda bahwa semua pihak mesti turun tangan memperbaiki IKLH,” Ucap Bambang.

Menurutnya, jika semua pihak memiliki kesadaran dan tujuan yang sama, maka semua aktivitas yang dilakukan harus ramah lingkungan, mulai dari aktivitas rumah tangga, sampai industri.

” Tentunya, ini tidak mungkin dilakukan oleh semata-mata pemerintah. Karena untuk lingkungan hidup ini cukup dengan satu saja, kesadaran berbagai pihak,” ujar Bambang.

Bambang menyatakan, Pemerintah Daerah Provinsi (Pemdaprov) Jawa Barat telah melakukan berbagai upaya pelestarian lingkungan, baik berupa infrastruktur, struktur, maupun kultur. Dia pun mencontohkan program Citarum Harum.

Menurut Bambang, Pemdaprov Jawa Barat bersama dengan Pemerintah Pusat melakukan sosialisi, penyadaran akan pelestarian lingkungan dan kontrol. Tak hanya itu, Pemdaprov Jawa Barat pun melakukan pembenahan infrastruktur dan struktur lingkungan sungai sekaligus mengimplementasikan budaya cinta lingkungan.

” Sekarang juga kita sedang melakukan proper kepada 200 industri tahun ini. Dari situ kan akan kelihatan yang ketegorinya memenuhi (ramah lingkungan) atau tidak,” katanya.

Terkait kualitas udara di Jawa Barat, secara umum, masih tergolong baik yaitu 72,18. Adapun penyumbang polusi udara terbesar di Jawa Barat adalah kendaraan bermotor,” Pungkasnya. (Chryst/Nas)

Loading

Catatan Redaksi: Apabila ada pihak yang merasa dirugikan atau keberatan dengan penayangan artikel dan/ atau berita tersebut di atas, Silahkan mengirimkan sanggahan dan/atau koreksi kepada Kami, sebagai-mana diatur dalam Pasal 1 ayat (11) dan (12) UU Nomor 40 tahun 1999 tentang Pers melalui email: transnewsredaksi@gmail.com