Peusaba; Replika Istana Darul Makmur Harus Dibangun

TN. ACEH l – Ketua Peusaba Aceh, Mawardi Usman, dalam suatu kesempatan mengusulkan untuk pembangunan kembali Replika Istana Darul Makmur Gampong Pande Banda Aceh. Karena menurutnya Gampong Pande pada tahun 1201 telah didatangi oleh 500  ulama dari Bagdad yang dipimpin oleh Syeikh Abdurrauf Tuan Di Kandang.

“Putra Tuan Di Kandang Syeikh Abdurrauf Al Bagdadi yang memiliki putra Sultan Johan Syah mendirikan Kesultanan Aceh Darussalam. Mesjid dan Istana tempat pelantikan dikenal dengan Istana Darul Makmur Gampong Pande tahun 1205. Pada tahun 1296 Istana Darul Makmur dipindahkan dari Darod Donya. Istana Darul Makmur digunakan sebagai Istana kedua Kesultanan Aceh Darussalam yang sangat penting untuk memantau para pedagang yang datang ke Aceh Darussalam,” ungkap Mawardi (6/2/19).

Membangun kembali replika Istana Datul Makmur.

Pada  masa Agresi Belanda tahun 1873 Istana Darul Makmur Gampong Pande dan seluruh kawasan Kutaraja sekarang dimeriam dengan Belanda. Istana Darul Makmur Gampong Pande terbakar sedangkan ahli pandai besi dan emas di Gampong Pande menghilang. Dan kawasan Bekas Istana Darul Makmur Gampong Pande dijadikan sampah dan pembuangan kotoran manusia oleh Belanda.

Catatan Redaksi: Apabila ada pihak yang merasa dirugikan atau keberatan dengan penayangan artikel dan/atau berita tersebut di atas, silahkan mengirim sanggahan dan/atau koreksi kepada Kami sebagaimana diatur dalam Pasal 1 ayat (11) dan (12) UU Nomor 40 tahun 1999 tentang Pers melalui email: transnewsredaksi@gmail.com