Sanksi Pidana Bagi Penyalahgunaan Narkoba untuk Diri Sendiri

Kampus Universitas Muhammadiyah Malang Jawa timur

SIDOARJO, transnews.co.id – Di penghujung tahun 2022 merupakan hari yang bersejarah dan menggembirakan bagi Laksamana Claudio Hartanto Putra, mahasiswa semester akhir fakultas hukum Universitas Muhamadiyah Malang, karena hasil jerih payahnya menyusun skripsi diterima oleh dosen pembimbingnya.

Sebagaimana disampaikan Laksamana Claudio pada Transnews.co.id , Sabtu (31/12/2022), dalam skripsinya Laksamana Claudio dengan judul Sanksi Pidana bagi penyalahgunaan narkotika bagi diri sendiri.

Laksamana Claudio nengatakan, bahwa Penyalahgunaan narkotika baik bagi pengguna umum maupun diri sendiri diatur di diatur pada pasal 1 nomor 1 Undang-Undang No. 39 tahun 2009 tentang Narkotika mengatakan, bahwa yang dimaksud menggunakan Narkotika merupakan “zat atau obat yang berasal dari tanaman atau bukan tanaman, baik sintetis maupun semisintetis, yang dapat menyebabkan penurunan atau perubahan kesadaran, hilangnya rasa, mengurangi sampai menghilangkan rasa nyeri, dan dapat menimbulkan ketergantungan, yang dibedakan ke dalam

Baca Juga :   Wagub Apresiasi Polda Riau dalam Pemberantasan Narkoba

golongan-golongan”. Penyalahgunaan narkotika menyebabkan permasalahan dalam bangsa.

Sanksi pidana penyalahgunaan narkotika secara umum diatur dalam Pasal 111 hingga pasal 148 UU Narkotika. Khusus penyalahgunaan narkotika bagi diri sendiri, diatur pada Pasal 127 ayat (1) dengan ancaman sanksi pidana berupa pidana penjara paling lama 4 tahun.

Dan bagi penyalahguna narkotika golongan 1, pidana penjara paling lama 2 tahun bagi penyalahguna narkotika golongan 2, dan paling lama 1 tahun bagi penyalahguna narkotika golongan 3, dan disertai pengecualian pada ayat (3), yaitu penyalahguna merupakan sebagai korban secara tidak

langsung berstatus sebagai pecandu narkotika, terang Claudio

Lebih lanjut, Laksamana Claudio menuturkan, bahwa penjatuhan hukuman pidana ada pembedaan yang tegas bagi penyalahguna narkotika antara, pasal 111, pasal 112, & pasal 114 yang ditujukan untuk mereka yang sengaja menyimpan, memiliki, atau bahkan menguasai narkotika bukan dengan tujuan dikonsumsi sendiri melainkan untuk diperdagangankan secara gelap atau secara ilegal.

Baca Juga :   Dua Saudara Diamankan Satreskoba Polres Kediri Menjual Barang Haram Pil Double L

Pada Pasal 127 yang ditujukan bagi penggunaan untuk diri sendiri. Ketiadaan pembatas antara kedua status penyalahguna tersebut, dapat merugikan pencadu narkoba, karena yang diatur pada Pasal 111, pasal 112, dan Pasal 114 memuat perbuatan materiil, misalnya memiliki, menguasai, membawa, dan membeli yang mana perbuatan tadi juga perlu ditempuh seseorang pecandu sebelum bisa

mengonsumsi narkotika, sebagai akibatnya hal ini akan berdampak dalam terkikisnya hak pecandu

buat menerima rehabilitasi sebagaimana diamanatkan pada Pasal 127 ayat (3).

Laksamana Claudio menambahkan, bahwa sanksi bagi seseorang yang menyalahgunakan narkotika demi kesenangan pribadi, menurut UU Narkotika menunjukkan dianutnya double track system, yaitu pencipta tindak pidana dapat dijatuhi sanksi pidana, dapat juga dikenakan berbagai tindakan. Sanksi pidana datang dari gagasan

Baca Juga :   Selamatkan Bangsa Dengan Mewujudkan Kampung Tangguh Bersih Narkoba

mengapa dipaksakannya pemidanaan, sedangkan sanksi tindakan, lahir dari gagasan tujuan ingin dicapai dari pemidanaan.

Sedangkan, pelaksanaan double track system dalam peraturan perundangundangan di Indonesia dipilih dengan alasan penerapan sanksi pidana tunggal selama ini dianggap belum efektif dalam menanggulangi tindak pidana yang terjadi di Indonesia, ujar Claudio. (Hadi Martono)

 

 701 views

Catatan Redaksi: Apabila ada pihak yang merasa dirugikan atau keberatan dengan penayangan artikel dan/atau berita tersebut di atas, Silakan mengirimkan sanggahan dan/atau koreksi kepada Kami, sebagaimana diatur dalam Pasal 1 ayat (11) dan (12) Undang-Undang Nomor 40 tahun 1999 tentang Pers melalui email: transnewsredaksi@gmail.com Terima kasih.

id Bahasa Indonesia
X