BMKG Prediksi Puncak Musim Hujan Januari-Pebruari 2020

Jakarta, Transnews-Kepala Bidang Prediksi dan Peringatan Dini Cuaca Badan Metereologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) miming Saepudin, MSi, saat Konferensi Pers di Jakarta, Kamis (31/10/19) memperkirakan awal musim penghujan tahun 2019-2020 di Indonesia akan mengalami kemunduran dan akan masuk, pada bulan November-Desember.

“Puncaknya diprediksi pada bulan Januari hingga Februari tahun 2020. Untuk itu masyarakat untuk mewaspadai adanya potensi ancaman bencana pada masa transisi musim atau pancaroba,” ujar Miming megingatkan.

Potensi bencana itu,jelas Miming ditandai dengan ciri-ciri seperti angin kencang, angin puting beliung, perubahan suhu dan cuaca ekstrem, hujan es hingga gelombang tinggi di pesisir pantai dan ancaman bencana hidrometeorologi seperti banjir, tanah longsor dan tanah yang bergerak pada saat musim penghujan nanti,” paparnya.

BMKG memperkirakan, wilayah Indonesia yang akan memasuki awal musim penghujan dimulai dari bagian utara seperti Aceh, Sumatra Utara, Sumatra Barat hingga Papua bagian utara. Aceh dan Sumatra Utara harus siaga banjir dan tanah longsor.

Dalam satu pekan ke depan, lanjut Miming, potensi hujan diprediksi akan terjadi di sejumlah wilayah seperti provinsi seperti Aceh, Sumatra Utara, Sumatra Selatan, sebagian besar Kalimantan, Sulawesi Tengah, dan Papua.

Sedangkan gelombang tinggi akan terjadi di wilayah selatan dan barat daya Sumatra Selatan hingga wilayah selatan Jawa dengan perkiraan tinggi gelombang mencapai 2,5 meter.

“Kendati demikian BMKG masih memprediksi bahwa kondisi tersebut masih aman untuk penyeberangan laut,”jelas Miming. (HMS/Nas)

Loading

Catatan Redaksi: Apabila ada pihak yang merasa dirugikan atau keberatan dengan penayangan artikel dan/ atau berita tersebut di atas, Silahkan mengirimkan sanggahan dan/atau koreksi kepada Kami, sebagai-mana diatur dalam Pasal 1 ayat (11) dan (12) UU Nomor 40 tahun 1999 tentang Pers melalui email: transnewsredaksi@gmail.com