Gerakan Masyarakat Bela Negara Rakyat Indonesia Mengutuk Keras Penyerangan Wiranto

Tangerang, Transnews – Tragedi Penusukan yang dialami Menkopolhukam Jendral TNI (Purn) Dr. H. Wiranto SH Kamis siang (10/10/19) di Menes Pandeglang membuat geram banyak orang.

Selain Wiranto yang saat ini menjalani perawatan di RSPAD Gatot Soebroto dengan luka tusuk di perut, masih ada 2 korban lainnya. Selain Wiranto tercatat Kapolsek Menes Kompol Dariyanto SH yang terluka di punggung, ada juga Fuad yang terkena di dada kiri bagian atas.

Akibat kejadian ini, banyak pihak yang merasa geram serta meminta pihak kepolisian mengusut tuntas peristiwa ini.

Geram karena begitu ganas dan beraninya pelaku menyerang seorang pejabat negara. Heran sebab pengawalan dan pengawasan yang longgar demi keamanan Wiranto, walau tersiar kabar Wiranto sendiri yang meminta penjagaan tak harus mengikuti protokoler biasanya.

Tak luput Gerakan Masyarakat Bela Negara Rakyat Indonesia (GMBN-RI), melalui Ketua Umum Tafwit Syam, yang ditemui di Sekretariat Pimpinan Pusat bersama pengurus lainnya mengutuk keras pelaku dan meminta kepolisian secepatnya mengusut tuntas peristiwa memalukan bagi negeri ini.

“Polisi dan aparat terkait lainnya harus secepatnya mengurai kasus ini. Tak harus berhenti di kedua pelaku saja, usut tuntas dan jika ditemukan ada yang ikut bermain, kejar dan tangkap!” seru Tafwit lantang.

Catatan Redaksi: Apabila ada pihak yang merasa dirugikan atau keberatan dengan penayangan artikel dan/atau berita tersebut di atas, silahkan mengirim sanggahan dan/atau koreksi kepada Kami sebagaimana diatur dalam Pasal 1 ayat (11) dan (12) UU Nomor 40 tahun 1999 tentang Pers melalui email: transnewsredaksi@gmail.com