Jika Tidak Cermat, Konferda PDIP Kalimantan Barat Berpotensi Konflik

55 seconds reading this post

Pontianak, transnews.co.id – Konferda PDI Perjuangan yang akan dilaksanakan tanggal 20 Juli yang akan datang menjanjikan warna yang masih sangat dinamis. Cornelis dimungkinkan masih diberi kepercayaan menjadi Ketua DPD atau bisa jadi peluang nama baru muncul sebagai penggantinya. Mengingat keputusan ada di tangan DPP dan Ketua Umum Ibu Megawati.

Terkait hal tersebut, Pengamat Politik Universitas Tanjung Pura Pontianak, Dr. Erdi, M.Si memberikan prediksi Konferda PDI Perjuangan Kalbar akan berjalan mulus asalkan dua aspek ini tidak disepelekan. Kalimantan Barat merupakan provinsi dengan basis pemilih nasionalis dan agamis.

“PDI Perjuangan Kalbar selama ini tidak memiliki track record konflik yang negatif misalnya terjadi friksi yang berdampak pada terhambatnya kinerja organisasi atau konflik dengan latar belakang suku dan agama” papar Erdi

Justru selama kepemimpinan Cornelis sebagai Ketua DPD PDI Perjuangan dan sebagai Gubernur provinsi Kalimantan Barat kehidupan bermasyarakatnya sangat kondusif dan banyak perubahan kemajuan yang terlihat.

Erdi juga mengatakan bahwa hasil Konferda PDI Perjuangan akan berdampak bukan sekedar kepentingan internal partai, tapi masyarakat luas khususnya basis nasionalis, kultural dan agamis sangat berharap PDI Perjuangan tetap solid tanpa konflik sehingga peran kerakyatannya masih bisa dirasakan.

Catatan Redaksi: Apabila ada pihak yang merasa dirugikan atau keberatan dengan penayangan artikel dan/atau berita tersebut di atas, silahkan mengirim sanggahan dan/atau koreksi kepada Kami sebagaimana diatur dalam Pasal 1 ayat (11) dan (12) UU Nomor 40 tahun 1999 tentang Pers melalui email: transnewsredaksi@gmail.com