Karyawan Terpapar Covid, Sudin Nakertransgi Jaksel Tutup Tujuh Perusahaan

Jakarta,TransNews.co.id-Untuk memastikan perusahaan di wilayah Jakarta Selatan telah mematuhi aturan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) secara ketat, Suku Dinas (Sudin) Tenaga Kerja, Transmigrasi dan Energi Jakarta Selatan telah melakukan inspeksi mendadak (sidak) ke 50 perusahaan di wilayah Jakarta Selatan, mulai dari 11 hingga 20 Januari 2021.

Selama PSBB Ketat, sejumlah perusahaan wajib menerapkan protokol kesehatan, terutama ketentuan Work From Office (WFO) 25 persen, artinya yang bekerja di dalam kantor hanya 25 persen dari total karyawan yang ada.

Sementara 75 persen lainnya, bekerja dari rumah atau Work From Home (WFH). Selain itu, Sudin Nakertransgi juga ingin memastikan tempat duduk antara satu pekerja, dengan pekerja lainnya diberikan jarak.

Dari sidak yang dilakukan, Sudin Nakertransgi Jaksel, menemukan adanya pelanggaran protokol kesehatan di 38 perusahaan.

Karena telah melakukan pelanggaran, puluhan perusahaan itu diberikan sanksi berupa teguran tertulis, dan diminta untuk mematuhi aturan yang ada.

Sudin Nakertransgi Jaksel juga menutup tujuh perusahaan, karena adanya karyawan yang terpapar positif Covid-19.(*)Editor:Nas

 15,836 views

Catatan Redaksi: Apabila ada pihak yang merasa dirugikan atau keberatan dengan penayangan artikel dan/atau berita tersebut di atas, Silakan mengirimkan sanggahan dan/atau koreksi kepada Kami, sebagaimana diatur dalam Pasal 1 ayat (11) dan (12) Undang-Undang Nomor 40 tahun 1999 tentang Pers melalui email: transnewsredaksi@gmail.com Terima kasih.

id Bahasa Indonesia
X