Ketua K3S Wonoayu Menghindar pada Awak Media, Terkait Pungutan Gaji ke -13 dan 14

Ruangan Kantor Kepala Sekolah SDN Jimbaran Kulon, Edi Supriyo terbuka dan tampak kosong, saat awak media berkunjung, Selasa (8/8).
Ruangan Kantor Kepala Sekolah SDN Jimbaran Kulon, Edi Supriyo terbuka dan tampak kosong, saat awak media berkunjung, Selasa (8/8).

SIDOARJO, transnews.co.id – Terkait adanya dugaan pungutan pada gaji ke -13 dan 14, yang disampaikan oleh St seorang guru di SDN PILANG 2 kecamatan Wonoayu Kabupaten Sidoarjo, yang mengeluhkan pada awak media adanya pungutan pada gaji ke 13 dan 14 yang dialaminya sejak lama.

Dimana dugaan Pungutan pada gaji ke-13 tersebut, di potong 25 ribu dan gaji 14 juga dipotong 25 ribu, jadi perorang di kenakan potongan sebesar 50 ribu rupiah, dan selama ini tidak ada laporan mengenai kemana aliran dana yang telah terkumpul tersebut.” terangnya.

Ketika awak media mengklarifikasi ke kepala sekolah SDN PILANG 2 Wonoayu pada Kamis (27/07/2023), Mtn membenarkan, ” iya memang ada tetapi besarannya secara sukarela.” katanya.

Setelah muncul pemberitaan di media Lintasskandal.com edisi Jum’at (28/7/2023) terkait adanya indikasi pungutan tersebut, Neti kepala seksi (kasi) Pengembangan sekolah Dinas Pendidikan dan Kebudayaan (Dikbud) kabupaten Sidoarjo pada Jumat (28/07/2023) mendatangi SDN PILANG 2 kecamatan Wonoayu Kabupaten Sidoarjo, mengklarifikasi terkait adanya pemberitaan “SEORANG GURU SDN PILANG 2 KELUHKAN PUNGUTAN DANA PARTISIPASI GAJI 13 DAN 14″.

Sebagaimana di sampaikan, St kepada awak media pada Selasa (08/08)2023), ” Bu Neti hadir guna mengklarifikasi mengenai dana partisipasi yang di pungut dari gaji ke 13 dan 14.” tuturnya.

“Saya dan 2 guru lainnya berinisial Mch dan Yn mengiyakan dengan adanya pungutan dana partisipasi tersebut.” sambung St.

Menurut St, dari masing-masing gaji 13 dipotong 25 ribu dan gaji 14 juga 25 ribu, jadi perorang di kenakan 50 ribu. Ucap St.

Terkait informasi yang diperoleh dari kepala Sekolah SDN Pilang 2 terhadap awak media, bahwasannya terkait dana partisipasi adalah instruksi ketua kegiatan Kelompok Kerja Kepala Sekolah (K3S).

Dari informasi yang dihimpun tersebut, awak media pun kembali mendatangi SDN Jimbaran Kulon guna mengklarifikasi kepada ketua kegiatan Kelompok Kerja Kepala Sekolah (K3S) Wonoayu Edi Supriyo, akan tetapi yang bersangkutan sedang tidak berada di tempat , ” kepala sekolah sedang membuka pesta siaga di Candinegoro.” ucap salah seorang guru.

Sementara itu, guna memenuhi unsur penulisan berita yang berimbang, pihak awak media pun mengkonfirmasi hal tersebut melalui WhatsApp dan telpon kepada Ketua K3S Edi Siupriyo. Namun hingga berita ditayangkan belum ada jawaban.

Loading

Catatan Redaksi: Apabila ada pihak yang merasa dirugikan atau keberatan dengan penayangan artikel dan/ atau berita tersebut di atas, Silahkan mengirimkan sanggahan dan/atau koreksi kepada Kami, sebagai-mana diatur dalam Pasal 1 ayat (11) dan (12) UU Nomor 40 tahun 1999 tentang Pers melalui email: transnewsredaksi@gmail.com