Pangdam V Brawijaya : Vaksinasi Bukan Jaminan Bebas Covid

Surabaya,Transnews.co.id-Pangdam V/Brawijaya, Mayjen TNI Suharyanto menegaskan adanya vaksinasi tak menjamin masyarakat bisa terbebas dari gelombang serangan pandemi Covid-19.

Ia menyebut, saat ini mulai timbul berbagai klaster baru yang diakibatkan adanya kerumunan. Seperti halnya yang terjadi di India yang saat ini diterjang tsunami Covid-19 varian baru.

“Jadi vaksin itu bukan segalanya. Di India, vaksinasinya lebih baik. Ternyata sekarang tsunami Covid. Kita Indonesia, tidak mau seperti itu,” kata Pangdam, Selasa (4/5/2021).

Beberapa penekanan pun ditegaskannya termasuk adanya sinergitas dan sikap tegas dari semua pihak yang berkaitan dengan adanya pencegahan timbulnya klaster baru pandemi di Indonesia, khususnya di Jawa Timur.

“Para Dandim khususnya bisa bertindak tegas, humanis dan tidak ragu-ragu membatasi, bahkan membubarkan kerumunan masyarakat. Karena ini menyangkut keselamatan rakyat,” imbuh Suharyanto.

Ia mengungkapkan jika saat ini mulai timbul beberapa klaster baru, termasuk salah satunya klaster shalat tarawih.

“Klaster shalat tarawih sudah ada. Kalau mau shalat bersama-sama, ya harus berpedoman pada protokol kesehatan,” bebernya.

Pangdam mengimbau kepada masyarakat di Jawa Timur agar tetap menjalankan protokol kesehatan Covid-19.

“Kedisiplinan masyarakat mengenakan masker, rajin cucui tangan pakai sabun, jaga jarak, hindari kerumunan dan membatasi mobilisasi menjadi kunci utama mengatasi pandemi Covid-19,” pungkas Pangdam (HD) Editor:Nas

Loading

Catatan Redaksi: Apabila ada pihak yang merasa dirugikan atau keberatan dengan penayangan artikel dan/ atau berita tersebut di atas, Silahkan mengirimkan sanggahan dan/atau koreksi kepada Kami, sebagai-mana diatur dalam Pasal 1 ayat (11) dan (12) UU Nomor 40 tahun 1999 tentang Pers melalui email: transnewsredaksi@gmail.com