Sidang Korupsi DAK Cianjur : Ex Bupati Bersikukuh Tidak Tahu Apa Apa

59 seconds reading this post

Bandung, TransNews- Bupati Cianjur nonaktif, Irvan Rivano Muchtar memberi kesaksian atas keterangan para terdakwa dalam kasus pemotongan Dana Alokasi Khusus (DAK) sebesar 17,5% untuk renovasi fisik 137 sekolah di Kabupaten Cianjur, yang digelar di Pengadilan Tipikor Pengadilan Negeri Bandung,Senin(5/7/2019)

Irvan memulai kesaksiannya bagi tiga terdakwa meliputi Kabid SMP Dinas Pendidikan Cianjur, Rosidin, Kepala Dinas Pendidikan Cianjur, Cecep Dibanding Dan Tubagus Cepy Setiady yang juga merupakan kakak ipar Irvan.

Dalam keterangannya, Irvan bersikukuh membantah dakwaan dan keterangan dari para saksi yang hadir dalam persidangan sebelumnya. Dia mengaku tidak tahu-menahu soal rincian dan alur realisasi DAK yang dialokasikan bagi 137 sekolah di daerahnya tersebut dari pemerintah pusat.

“Saya tidak tahu secara detil soal DAK, cuma tahu untuk 137 sekolah setelah pemeriksaan,” ungkap Irvan menjawab pertanyaan Hakim Ketua, Danarto.

Dia juga tidak mengaku sama sekali tidak pernah berdiskusi dengan Cecep soal pengalokasian dana DAK tersebut.

“Sebelum dana DAK turun apa saudara pernah berbicara dengan saudara Cecep terkait DAK?” tanya Danarto. “Tidak pernah,” jawab Irvan.

Dalam dakwaan yang dibacakan pada persidangan sebelumnya, Irvan disebut sempat memanggil dan bertemu Cecep Sobandi serta Rosidin di rumahnya. Irvan dikatakan sempat membicarakan perihal dirinya yang membutuhkan dana di ‘tahun politik’. Namun, Irvan membantah dakwaan tersebut.

Catatan Redaksi: Apabila ada pihak yang merasa dirugikan atau keberatan dengan penayangan artikel dan/atau berita tersebut di atas, silahkan mengirim sanggahan dan/atau koreksi kepada Kami sebagaimana diatur dalam Pasal 1 ayat (11) dan (12) UU Nomor 40 tahun 1999 tentang Pers melalui email: transnewsredaksi@gmail.com