Suntani : Stop Penangkapan Yang Besebrangan Dengan Pemerintah

TN.JAKARTA l — Pesta demokrasi Indonesia yang digelar 17 April 2019 menyisahkan konflik politik yang berkepanjangan. Sejumlah tokoh, aktivis, masyarakat sipil, para timses, tim medis, relawan dan sejumlah purnawirawan dipretelin pihak kepolisian Republik Indonesia dengan dugaan makar dan pelanggaran UU ITE

Hal tersebut tentunya telah didengar kalangan internasional. Tokoh paling berpengaruh dan paling dihormati di Planet Bumi yang menjabat President the World Peace Committee (WPC) 202 Negara Mr. Djuyoto Suntani yang lahir di Jepara Indonesia juga menyaksikan perisitiwa menyedihkan dan mengemukakan keprihatinannya terhadap perisitiwa pemilu 2019 berujung pada konflik politik yang begitu dahsyat.

Bukan hanya jatuhnya ratusan korban jiwa, namun Polri telah dianggap melakukan tindakan semena-mena terhadap produk hukum.

Presiden komite perdamaian dunia, Djuyoto Suntani meminta Kepolisian Republik Indonesia (Polri) untuk berhenti menangkapi para Tokoh, aktivis, masyarakat sipil, relawan, ulama, tim medis maupun purnawirawan di Indonesia yang berseberangan dengan Pemerintah.

“Stop menangkap dan menahan mereka yang berseberangan dengan Pemerintah. Mereka semua saudara kita, keluarga kita, asset nasional Indonesia,” kata Suntani, Kamis (30/5/2019).

Catatan Redaksi: Apabila ada pihak yang merasa dirugikan atau keberatan dengan penayangan artikel dan/atau berita tersebut di atas, silahkan mengirim sanggahan dan/atau koreksi kepada Kami sebagaimana diatur dalam Pasal 1 ayat (11) dan (12) UU Nomor 40 tahun 1999 tentang Pers melalui email: transnewsredaksi@gmail.com