DAERAH  

Progres Rehabilitasi dan Renovasi Sarpras Sekolah Madrasah Jawa Timur 1 Capai 14,41 Persen

MOJOKERTO, transnews.co.id – Progres Rehabilitasi dan Renovasi Sarana dan Prasarana Sekolah Madrasah Jawa Timur 1 dibawah kendali dan kewenangan Balai Prasarana Permukiman Wilayah Jawa Timur, Direktorat Jenderal Cipta Karya Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) hingga Minggu ke dua Februari 2024 mecapai 14, 41 persen.

Disampaikan, Eni Administrasi lapangan PT. Paramitra Multi Prakasa pada transnews.co.id, Kamis (22/2/2024) bahwa perolehan progres fisik pekerjaan di lapangan sudah mencapai 14, 41 persen, katanya.

Masih menurut Eni, bahwa pekerjaan dimulai awal bulan September 2023 dan rencana provisional hand over (PHO) Juni 2024, namun demikian kami optimis dan berusaha maksimal sebelum jatuh tempo berakhirnya kontrak pekerjaan di lapangan sudah selesai. Meskipun sempat minus progres kita, itu dikarenakan nunggu material, namun sekarang semua materialnya sudah ready.

baca juga :   Kementrian PUPR Alokasikan Anggaran Rehab Sapras Milyaran Rupiah di Pamekasan dan Sampang Madura

Lanjut Eni, secara teknik pengerjaan dilapangan tidak ada kendala, hanya pada awalnya saja karena menunggu proses pembongkaran dan Matrial yang cukup makan waktu, katanya

Tampak tumpukan material pasir dan batu split untuk rehabilitasi dan renovasi Sarana dan Prasarana sekolah madrasah Jawa timur 1, Kamis (22/2/2024)
Tampak tumpukan material pasir dan batu split untuk rehabilitasi dan renovasi Sarana dan Prasarana sekolah madrasah Jawa timur 1, Kamis (22/2/2024)

Eni menambahkan, bahwa item pekerjaan pada rehabilitasi dan renovasi sarana dan prasarana sekolah Madrasah ini diantaranya, pekerjaan struktur, pondasi,stross, kerangka baja ringan, pekerjaan dinding, keramik dan atap onduline.

“Pekerjaan yang kami kerjakan selain rehabilitasi juga ada rekontruksi, jadi pembangunan gedung dari mulai nol dengan pondasi baru ada satu gedung yaitu gedung P yang sekarang tahap pembongkaran,”

“Kita fokuskan pada pekerjaan rehab dari gedung G dan Gedung yang lainya. Untuk Gedung M dan N ada 6 kelas masing-masing gedung ada 3 kelas sudah tahap finishing tinggal pengecatan saja,”

baca juga :   Progres Pembangunan Fly Over JPL 64 Krian Capai 95 Persen, Akhir Tahun Siap Uji Coba

“Sedangkan, Gedung G sendiri terdiri dari 11 kelas sudah terpasang atapnya dengan menggunakan kerangka baja ringan galvalum dengan menggunakan atap onduline, tinggal pekerjaan plafon, kusen, keramik dan pengecatan,” terang Eni.

Sementara itu, Alvin Pelaksana lapangan PT. Paramitra Multi Prakasa mengatakan bahwa, “penumpukan Matrial sisa pembongkaran gedung sekolah yang masih berserakan di sepanjang lokasi proyek, pihaknya telah berkoordinasi dengan pihak sekolah, bahkan sudah mengirimkan surat agar bekas bongkaran Matrial tersebut segera di pindahkan, namun masih menunggu pihak sekolah mencari tempat penyimpanannya bekas bongkaran gedung sekolah tersebut,” ucap Alvin.

Alvin juga mengatakan, bahwa masalah ada keterlambatan pencapaian progres fisik pekerjaan dilapangan,” Tidak masalah kan ada addendum, kata Alvin

Dilain pihak, Ghofur pengajar di sekolah Madrasah Tsanawiyah tersebut mengucapkan terima kasih kepada Kementrian PUPR yang telah membangun sekolahnya, dan berharap agar rehabilitasi maupun rekontruksi yang sedang berlangsung tersebut segera selesai dan tepat waktu, tepat mutu dan tepat biaya, harapannya

baca juga :   Perlancar Lalulintas, Proyek Betonisasi Tropodo Dikebut

Pantauan dan investigasi transnews.co id dilapangan, Kamis (22/2/2024) tampak berlangsung para pekerja sedang melaksanakan pekerjaannya masing-masing, dan tampak tumpukan material ( pasir, besi, batu split, semen) namun tidak ditemukan mesin Molen cor.

Loading

Catatan Redaksi: Apabila ada pihak yang merasa dirugikan atau keberatan dengan penayangan artikel dan/ atau berita tersebut di atas, Silahkan mengirimkan sanggahan dan/atau koreksi kepada Kami, sebagai-mana diatur dalam Pasal 1 ayat (11) dan (12) UU Nomor 40 tahun 1999 tentang Pers melalui email: transnewsredaksi@gmail.com