Bamsoet Apresiasi GERAK BS Peduli Berikan Pengobatan Gratis Kepada Warga Terdampak Erupsi Gunung Semeru

  • Bagikan

Jakarta, Transnews.co.id – Ketua MPR RI Bambang Soesatyo mengapresiasi pelaksanaan pengobatan gratis yang diberikan kepada warga terdampak erupsi Gunung Semeru 2021.

Pengobatan gratis tersebut diberikan oleh Gerakan Keadilan Bangun Solidaritas Indonesia (GERAK BS Indonesia) Peduli bersama Gakeslab DKI Jakarta dan Jawa Timur, Gabungan Perusahaan Farmasi Indonesia, Muhammadiyah Disaster Management Center, dan Tim Dokter Fakultas Kedokteran Universitas Muhammadiyah Jakarta. Dilakukan di Posko GERAK BS, di Kecamatan Pronojiwo, Lumajang, Jawa Timur.

“Pengobatan gratis ini untuk memastikan warga yang masih dalam pengungsian bisa tetap terjaga kesehatannya. Bagi yang sehat, ada pemberian vitamin untuk menjaga imun tubuh tetap terjaga. Bagi yang kurang sehat, dokter akan memberikan obat sesuai kebutuhan. Semoga pengobatan gratis ini bisa sedikit meringankan beban saudara sebangsa yang masih harus mengungsi akibat erupsi Gunung Semeru pada tahun 2021 lalu,” ujar Bamsoet di Jakarta, Senin (24/1/22).

Baca Juga :   Sidik Jari Rusak, Tim DVI Terus Berupaya Temukan Identitas Korban Meninggal Akibat APG Gunung Semeru

Ketua DPR RI ke-20 ini menjelaskan, selain mengadakan pengobatan gratis, ada juga pemberian berbagai bantuan. Antara lain penyediaan air bersih melalui pembangunan toren air bersih, perlengkapan ibadah, susu UHT untuk balita, masker, dan berbagai kebutuhan para pengungsi lainnya.

“Kita juga apresiasi gerak cepat BNPB yang telah membangun Hunian Sementara (Huntara) dan Hunian Tetap (Huntap) di berbagai kawasan relokasi bagi warga terdampak awan panas guguran Gunung Semeru. Memanfaatkan lahan seluas 81 hektar yang berlokasi di Desa Sumbermujur, Kecamatan Candipuro, Kabupaten Lumajang. Rencananya, di sana akan dibangun 1.473 Huntara dan Huntap,” jelas Bamsoet.

Baca Juga :   Peduli Korban Erupsi Semeru, Karang Taruna Bhakti Madaya Galang Dana

Pendiri GERAK BS Indonesia ini menjelaskan, Huntara yang akan dibangun berukuran 4,8 m x 6 m. Sedangkan untuk Huntap berukuran 6 x 6 m. Hunian tersebut dibangun pada tanah seluas 10 x 14 meter untuk setiap kepala keluarga. Selain bangunan, di kawasan relokasi ini juga akan dibangun fasilitas lain untuk mengakomodasi kegiatan sehari-hari warga. Di antaranya masjid, taman, pasar, dan sarana olahraga.

Baca Juga :   Panglima TNI Salurkan Bantuan untuk Masyarakat Terdampak APG Semeru

“GERAK BS dan berbagai organisasi sosial kemasyarakatan lainnya siap sedia memberikan berbagai bantuan yang dibutuhkan dalam tahap awal pembangunan Huntara dan Huntap. Antara lain menyangkut penyediaan air bersih, hingga melengkapi berbagai kebutuhan dasar dan dapur warga,” pungkas Bamsoet. (*)

 60 views

Catatan Redaksi: Apabila ada pihak yang merasa dirugikan atau keberatan dengan penayangan artikel dan/atau berita tersebut di atas, Silakan mengirimkan sanggahan dan/atau koreksi kepada Kami, sebagaimana diatur dalam Pasal 1 ayat (11) dan (12) Undang-Undang Nomor 40 tahun 1999 tentang Pers melalui email: transnewsredaksi@gmail.com Terima kasih.

  • Bagikan