Pemkot Depok Bantu Pendampingan Keluarga Korban Pencabulan

DP3AP2KB Kota Depok memberiaan pendampingan kepada keluarga korban pencabulan anak di Tapos. (foto: UPTD PPA)

DEPOK, transnews.co.id || Dinas Pemberdayaan Perempuan, Perlindungan Anak, Pengendalian Penduduk dan Keluarga Berencana (DP3AP2KB) serta UPTD Perlindungan Perempuan dan Anak (PPA) Kota Depok memberikan bantuan pendampingan terhadap keluarga korban pencabulan di wilayah kecamatan Tapos.

“Petugas DP3AP2KB bersama UPTD PPA Kota Depok yang berada di lapangan memberikan bantuan pendampingan psikologis dan hukum kepada keluarga MD, 12, yang menjadi korban pencabulan hingga tewas mulai dari proses pelaporan ke Polsek, Polres Depok hingga proses otopsi di RS Polri,” kata Kepala DP3AP2KB Kota Depok, Nessi Annisa Handari, Sabtu (30/09/23)

Menurutnya, kunjungan ke keluarga korban telah dilakukan. Pihaknya juga membawa psikolog klinis dewasa untuk pendampingan terhadap keluarga maupun orang tua korban.

baca juga :   Wujudkan Koperasi Modern, DKUM Depok Gelar Seminar Motivasi

“Kami tadi juga sudah berkoordinasi dengan unit PPA Polres Depok serta mendampingi keluarga korban di polres. Sekaligus sambil terus menggali informasi agar korban lainnya bisa speak up,” ucapnya.

“Saat ini kami juga tengah melakukan pendekatan kepada korban lainnya,” tambahnya.

Lebih lanjut, pihaknya juga langsung menggelar pertemuan dengan camat serta lurah untuk berkomitmen dalam pencegahan dan penanganan kasus kekerasan. Serta melalukan koordinasi secepat mungkin untuk bersama-sama membantu para korban.

baca juga :   PSI dan Pendukung Kaesang Cawalkot Depok Deklarasikan Relawan Sang Menang

“Tim hukum dari kita juga terus mendampingi para korban untuk nantinya membuat laporan di kepolisian,” tutupnya

Sebelumnya, seorang bocah laki-laki asal Tapos, Kota Depok, MDF (12 tahun) meninggal dunia pada Rabu (27/9/2023) malam, diduga setelah mengalami pelecehan seksual. Buah zakar korban diremas oleh NN alias engkong yang saat ini telah ditetapkan sebagai tersangka oleh Polres Metro Depok.

“Pelaku telah kami tangkap,” kata Kasat Reskrim Polres Metro Depok, Kompol Hadi Kristanto, Jumat (29/9).

Berdasarkan hasil visum sementara, memang terdapat luka pada kemaluan korban kendati itu belum serta-merta menjadi penyebab kematian.

baca juga :   Ganjil Genap Depok Berlaku Bulan Depan

“Untuk hasil visum lengkapnya kami menunggu dua sampai tiga minggu,” kata Hadi.

Berdasarkan pengusutan terhadap pelaku, polisi mendapati bahwa korban pencabulan mencapai 15 orang dan kemungkinan bertambah.

“Pelaku sudah lupa jumlah anak yang sudah dicabulinya,” ujar Hadi.

Loading

Catatan Redaksi: Apabila ada pihak yang merasa dirugikan atau keberatan dengan penayangan artikel dan/ atau berita tersebut di atas, Silahkan mengirimkan sanggahan dan/atau koreksi kepada Kami, sebagai-mana diatur dalam Pasal 1 ayat (11) dan (12) UU Nomor 40 tahun 1999 tentang Pers melalui email: transnewsredaksi@gmail.com