Tanah Galian Saluran Drainase Jalan Nasional Kediri – Tulungagung Diminta Pemdes Setempat

Kediri,TransNews.co.id- Terkait pemberitaan TransNews edisi Rabu (16/6/2021) tentang pekerjaan saluran drainase dengan menggunakan U-dicth di ruas jalan Nasional Kediri-Tulungagung, tepatnya di Desa Seketi kecamatan Kabupaten Kediri yang diduga tanah galianya di perjualbelikan oleh oknum pekerja,ternyata tanah galian drainase di minta oleh pemerintah Desa setempat.

Hal itu sebagaimana informasi dan data yang dihimpun Transnews pada surat nomor 300/33/418.63.02/2021 perihal permohonan permintaan tanah urug oleh pemerintah Desa Seketi kecamatan Ngadiluwih kabupaten Kediri.

Terkait papan nama proyek, Dinhassam AK selaku Pejabat Pembuat Komitmen (PPK) 2.1 Balai Besar Pelaksanaan Jalan Nasional Jawa timur – Bali mengatakan, ini bukan bangunan gedung yang keberadaannya hanya satu titik , melainkan jalan nasional yang memanjang kurang lebih 60 kilo meter

baca juga :   Mas Dhito: SDM Jangan Jadi Alasan OPD Tidak Mampu Selesaikan Program Kerja

“Tentunya papan nama proyek tidak harus berada di setiap titik kegiatan,” katanya.

Terpisah, Sifa Udukha Kepala satuan kerja pelaksanaan jalan Nasional wilayah II provinsi Jawa timur menuturkan, bahwa pekerjaan saluran drainase yang di Kediri – Tulungagung adalah jalan nasional.

baca juga :   PPKM Darurat, Masuk Perbatasan Kota Kediri Ditutup Siang dan Malam

Dikatakan Sifa, terkait dengan kegiatan dilapangan seharusnya pihak media atau LSM harus mendapatkan informasi yang benar dari narasumber yang bisa dipertanggung jawabkan, jangan hanya bermodalkan diduga diduga,” tuturnya.

Diketahui, bahwa peket pekerjaan preservasi jalan dan jembatan Kertosono – Kediri – Tulungagung – Trenggalek Jawa timur adalah proyek jalan nasional yang bersumber dari anggaran pendapatan dan belanja negara (APBN) tahun anggaran 2020 – 2021 sebesar Rp.18,4 milyar.

baca juga :   Diduga Terpeleset Saat Mandi di Sungai, Wanita Paruh Baya Tewas Terbawa Arus

Kegiatan paket pekerjaan itu melalui proses tender yang dimenangkan oleh PT.Ponco Rejo Surakarta Jawa tengah, dengan nilai kontrak sebesar Rp.12,7 milyar.(HD) Editor:Nas

Loading

Catatan Redaksi: Apabila ada pihak yang merasa dirugikan atau keberatan dengan penayangan artikel dan/ atau berita tersebut di atas, Silahkan mengirimkan sanggahan dan/atau koreksi kepada Kami, sebagai-mana diatur dalam Pasal 1 ayat (11) dan (12) UU Nomor 40 tahun 1999 tentang Pers melalui email: transnewsredaksi@gmail.com