Polres Jember Menggelar Press Conference Kasus Tindak Pidana Persetubuhan Terhadap Anak

Reporter: Irfak
Editor: DM
Kapolres Jember AKBP Moh Nurhidayat yang diwakili kasat reskrim AKP. Dika Hadian, saat memimpin Pressconfrens
Kapolres Jember AKBP Moh Nurhidayat yang diwakili kasat reskrim AKP. Dika Hadian, saat memimpin Pressconfrens

66 seconds reading this post

JEMBER, transnews.co.id – Kapolres Jember AKBP Moh Nurhidayat yang diwakili Kasat Reskrim AKP Dika Hadian memimpin press conference dalam menangani kasus tindak pidana persetubuhan terhadap anak dengan tersangka berinisial S (28)  dan korban RH berusia 15 tahun. Kamis (24/08/2023) di Polres Jember.

Dalam press conference tersebut Kasat Reskrim AKP Dika Hadian menerangkan, modus operandi pelaku dalam melakukan tindak pidana ini adalah tersangka S yaitu dengan mengajak korban melakukan persetubuhan dengan cara memberikan iming-iming atau bujuk rayu berupa uang, cincin emas, handphone, dan mobil baru.

BACA JUGA :  Dandim 0824 Jember Menggelar Tradisi Sambut-Lepas Kapolres Jember

Tindakan ini dilakukan dengan tujuan agar korban mau diajak ke sebuah hotel dan dilakukan tindak persetubuhan.

Perbuatan yang dilakukan S melanggar Pasal 81 Jo Pasal 76D UU RI No. 17 Tahun 2016 tentang penetapan peraturan pemerintah pengganti UU No 1 tahun 2016 tentang perubahan kedua atas UU RI No. 23 tahun 2002 tentang perlindungan anak, ancaman hukuman bagi pelaku tindak pidana ini adalah 15 tahun penjara.

BACA JUGA :  Kepedulian Polres Jember Terhadap Anak Yatim di Bulan Ramadhan

“Selain itu, tersangka S juga terancam dengan Pasal 82 Jo Pasal 76E UU RI No 17 Tahun 2016 yang mengatur tentang perubahan kedua atas UU RI No 23 tahun 2002 tentang perlindungan anak. Ancaman hukuman yang sama, yakni 15 tahun penjara, diberlakukan dalam pasal ini,” jelas Dika.

Dirinya, menegaskan bahwa pihak kepolisian akan melakukan penyelidikan yang mendalam dan profesional untuk memastikan keadilan bagi korban dalam kasus ini.

BACA JUGA :  Satreskrim Polres Tanjungperak Ungkap TPPO, Satu Tersangka Asal Bekasi Diamankan

“Kasus ini menunjukkan pentingnya perlindungan terhadap anak-anak dari segala bentuk tindak pidana, terutama tindak pidana yang melibatkan kekerasan seksual,” pungkasnya.

Catatan Redaksi: Apabila ada pihak yang merasa dirugikan atau keberatan dengan penayangan artikel dan/atau berita tersebut di atas, silahkan mengirim sanggahan dan/atau koreksi kepada Kami sebagaimana diatur dalam Pasal 1 ayat (11) dan (12) UU Nomor 40 tahun 1999 tentang Pers melalui email: transnewsredaksi@gmail.com

Pos terkait