DAERAH  

Gubernur Khofifah Soft Launching Penempatan Keluarga Pengungsi Erupsi Gunung Semeru

Gubernur Jawa Timur, Khofifah Indar Parawansa meyerahkan secara simbolis kunci Huntara untuk Keluarga Pengungsi Erupsi Gunung Semeru Jatim

Lumajang, Transnews.co.id – Gubernur Jawa Timur, Khofifah Indar Parawansa, melakukan soft launching 130 hunian penempatan pengungsi erupsi gunung Semeru di Desa Sumbermujur, Kecamatan Candipuro, Kabupaten Lumajang, Rabu (27/4/2022).

“Selamat menempati Huntara dan Huntap Bumi Semeru Damai, mudah-mudahan indahnya area ini menjadi indahnya kehidupan panjenengan semua,” ucap gubernur disambut tepuk tangan warga.

Dengan soft launching ini, maka ada 130 keluarga yang bisa menempati hunian dari hunian tetap (Huntap) dan Hunian Sementara (Huntara) sudah terkoneksi menjadi satu.di blok F1 dan F2.

Hunian tersebut memiliki fasilitas air bersih, listrik, gas LPG untuk dapur dan meja kursi tamu. Kedepannya juga akan dibangun fasilitas umum seperti masjid, sekolah dan lainnya. “Semoga seluruh warga Bumi Semeru Damai diberikan kesehatan lahir dan batinnya. Terimakasih kepada semua pihak yang bergotong royong meyiapkan area Huntap dan Huntara ,” kata gubernur.

Baca Juga :   Infrastruktur di Tempat Relokasi Desa Sumbermujur Mulai Dibangun

Dalam kesempatan itu, Gubernur Khofifah juga menyebutkan nama Bumi Semeru Damai (BSD) untuk kawasan huniam tersebut. “Di tempat ini saat itu belum ada bangunan, jalan juga belum. Kemudian Pak Dandim membuka kalau ini nanti selesai bagus diberi nama BSD, Bumi Semeru Damai, usulan Pak Dandim itu luar biasa, bersesuian dengan indabnya landscape hunian ini,” tutur gubernur.

Meski nama tersebut belum resmi, namun Khofifah menggarisbawahi jika kedamaian menjadi penting. Dengan demikian akan tercipta harmoni di antara warga yang tinggal di area ini. “Mengawali proses Huntap dan Huntara nanti kalau selesai jumlahnya hampir 2.000. Ini 130 dimulai proses penempatannya. Semoga semua bisa beradaptasi dengan cepat di tempat yang baru ini,” harapnya.

Baca Juga :   Presiden Jokowi Serahkan 59 SK Hutan Sosial Untuk 26 Ribu KK di Jatim

Sementara itu, Bupati Lumajang, Thoriqul Haq mengatakan ada 130 keluarga yang akan menempati rumah yang sudah terkonek antara huntara dengan huntab. Dia menandaskan fasilitas listrik dan air juga sudah siap

“Kita prioritaskan masyarakat yang terdampak erupsi Semeru yang masih ada di pengungsian di Penanggal yang tinggal di tenda-tenda itu kita prioritaskan. Hari ini kita mulai terlebih dulu dan bisa kita pindah ditempat ini. Maka tidak ada lagi yang ada di pengungsiab secara bertahap dan mereka sudah bisa berhari raya di sini,” katanya.

Baca Juga :   Gubernur Khofifah Resmikan Jembatan Pelangi di Malang Selatan

Seperti diketahui terjadinya guguran awan panas Gunung Semeru tanggal 4 Desember 2021 lalu di Kabupaten Lumajang mengakibatkan banyak infraktruktur, tempat tinggal dan tempat ibadah yang rusak. Sehingga banyak warga yang harus kehilangan tempat tinggal.

Sebagai upaya tanggap darurat, maka perlu segera dibangun Huntara dan Huntap untuk memenuhi kebutuhan 1.951 KK di Desa Sumbermujur Kecamatan Candipuro Kabupaten Lumajang.(hd)

 118 views

Catatan Redaksi: Apabila ada pihak yang merasa dirugikan atau keberatan dengan penayangan artikel dan/atau berita tersebut di atas, Silakan mengirimkan sanggahan dan/atau koreksi kepada Kami, sebagaimana diatur dalam Pasal 1 ayat (11) dan (12) Undang-Undang Nomor 40 tahun 1999 tentang Pers melalui email: transnewsredaksi@gmail.com Terima kasih.