UINSA Surabaya Kukuhkan Delapan Guru Besar Baru

SURABAYA, transnews.co.id – Menjelang akhir tahun 2023, UIN Sunan Ampel (UINSA) Surabaya, panen Guru Besar. Sebanyak Delapan Profesor dikukuhkan. Total saat ini, UINSA memiliki 96 Guru Besar lintas Bidang. Pengukuhan tersebut digelar di Gedung KH. Saifuddin Zuhri Kampus A. Yani UINSA Surabaya, Kamis (28/12/2023).

Para Guru Besar yang dikukuhkan tersebut, yakni Prof. Drs. H. Nur Kholis, M.Ed.Admin., Ph.D., sebagai Guru Besar ke-89 pada bidang ilmu Manajemen Bisnis; Prof. Dr. phil. Kamal Yusuf, SS, M.Hum., sebagai Guru Besar ke-90 pada bidang ilmu Ilmu Linguistik; Prof. Dr. H. Agus Aditoni, M.Ag., sebagai Guru Besar ke-91 pada bidang ilmu Teologi Islam Kontemporer; Prof. Dr. Nurlailatul Musyafaah, Lc., M.Ag., sebagai Guru Besar ke-92 pada bidang ilmu Sosiologi Hukum Islam.

Selanjutnya, Prof. Dr. H. Achmad Zaini, MA., sebagai Guru Besar ke-93 pada bilang ilmu Sejarah Pendidikan Islam; Prof. Dr. Mukhammad Zamzami, Lc., M. Fil.I., sebagai Guru Besar ke-94 pada bidang ilmu Pemikiran Modern Dalam Islam; Prof. Dr. H. Mohammad Kurjum, M.Ag., sebagai Guru Besar ke-95 pada bidang ilmu Metodologi Pembelajaran PAI; dan Prof. Dr. Sri Warjiyati, MΗ., sebagai Guru Besar ke-96 pada bidang Ilmu Hukum.

baca juga :   Gubernur AAL Tinjau Ujian Sidang Proposal Skripsi Taruna Tingkat lV

Rektor UINSA, Prof. Akh. Muzakki, dalam sambutan usai orasi ilmiah mengajak kepada segenap Guru Besar untuk meruntuhkan asumsi negatif tentang jumlah guru besar yang dimiliki Prodi tidak sama dengan jumlah guru besar yang mengajar di kelas. “Jangan diasistenkan jabatan Guru Besar,” tegas Prof. Muzakki.

Rektor menegaskan, kemuliaan perguruan tinggi tidak diukur dari seberapa banyak jumlah guru besar yang dimiliki. Tapi justru ketika para Guru Besar mengajar sendiri kelasnya tanpa diasistenkan. “Mari bersama-sama saya dan kita semua, kita besarkan UIN Sunan Ampel Surabaya dengan mengajar langsung di kelas,” tegas Prof. Muzakki.

baca juga :   Progres Fsik Pembangunan Gedung Pendidikan Keolahragaan Unesa di Kebut

Rektor juga menegaskan, bahwa menjadi Guru Besar bukan akhir perjalanan. Namun awal dari perjalanan akademik untuk menjadi akademisi yang bereputasi. Khususnya pada bidang publikasi karya ilmiah. “Tanggung jawab ini penting untuk kita tunaikan bersama-sama,” imbuh Prof. Muzakki.

Dalam kesempatan tersebut, Prof. Drs. H. Nur Kholis, M.Ed.Admin, Ph.D., menyampaikan orasi ilmiah berjudul ‘Manajemen Universitas Model Perusahaan: Sebuah Refleksi Bagi Perguruan Tinggi Islam.’ Dilanjutkan orasi kedua, Prof. Dr. phil. Kamal Yusuf, SS., M.Hum., yang menyampaikan terkait ‘Potret Moderasi Beragama Dalam Lanskap Linguistik di Pesantren.’ Prof. Dr. H. Agus Aditoni, M.Ag., menyampaikan orasi ilmiah, ‘Menggagas Teologi Pembebasan (Dari Teosentris Menuju Antroposentris).

Orasi Keempat, Prof. Dr. Nurlailatul Musyafaah, Lc., M.Ag., mengenai ‘Pendampingan Sertifikasi Halal Bagi Pelaku Usaha Mikro Dan Kecil Perspektif Hukum Islam.’ Orasi Kelima oleh Prof. Dr. H. Acmad Zaini, MA., berjudul ‘Menuju Kebangkitan Islam Jilid II: Gagasan Modernisasi Pendidikan Prof. K.H. Yudian Wahyudi, MA., Ph.D dan Implementasinya Melalui Pendirian Pondok Pesantren Nawasea.

baca juga :   Wagub Jatim Emil Dardak Tinjau "Vaksinasi Terimakasih" di Airlangga Convention Center

Dilanjutkan Orasi Keenam oleh Prof. Dr. Mukhammad Zamzami, Lc., M.Fil.I., mengenai ‘Studi Islam” Mazhab Surabaya” Analisis Terhadap Kontribusi Akademisi UIN Sunan Ampel Surabaya 2004-2019.’ Orasi Ketujuh bersama Prof. Dr. H. Mohammad Kurjum, M.Ag., bertajuk ‘Multimodality In Learning Islamic Education.’ Dan Orasi Kedelapan dari Prof. Dr. Sri Warjiyati, MH., mengenai ‘Nilai Kearifan Lokal, Penormaan dan Perwujudan Dalam rangka Sumbangsih Pembuatan Perda.

Loading

Catatan Redaksi: Apabila ada pihak yang merasa dirugikan atau keberatan dengan penayangan artikel dan/ atau berita tersebut di atas, Silahkan mengirimkan sanggahan dan/atau koreksi kepada Kami, sebagai-mana diatur dalam Pasal 1 ayat (11) dan (12) UU Nomor 40 tahun 1999 tentang Pers melalui email: transnewsredaksi@gmail.com